`
Legenda Misteri Pengantin Baru Dilarang Melewati Watu Semaur Ponorogo


WATU SEMAUR (Batu Menjawab) Apa itu Watu Semaur?

Dilihat dari namanya, Watu (Batu) dan Semaur (Menjawab). Watu Semaur bukanlah batu yang bisa menjawab jika ditanya. Namun Watu Semaur merupakan sebuah batu besar yang menjulang. Jika ada orang berteriak maka akan menggema sehingga seperti orang menjawab, mungkin karena itulah dinamakan Watu Semaur. Watu Semaur ini berada di Desa Selur Kecamatan Ngrayun Kabupaten Ponorogo.

Dibalik indahnya Watu Semaur, terdapat mitos asal mula batu tersebut. Menurut cerita masyarakat sekitar Watu Semaur tidak sama dengan batu-batu lainnya,namun batu tersebut memiliki asal usul dan masih dipercayai masyarakat sekitar sampai sekarang.

Menurut masyarakat setempat, terjadinya Watu Semaur bermula dari sebuah kepercayaan jika hutan
(tempat Watu Semaur berada) sangatlah angker. Ada sebuah kepercayaan, jika ada pasangan pengantin sebelum lima hari setelah nikah tidak boleh lewat hutan tersebut tanpa ada yang menemani.

Pada suatu hari ada pasangan pengantin baru yang nekat lewat hutan tersebut hanya berdua. Pada saat lewat hutan tersebut pengantin pria tiba-tiba ingin buang air, kemudian pengantin pria menyuruh pengantin wanita untuk
menunggu sebentar di tempat yang agak jauh.

Pengantin wanita pun mencari tempat yang enak untuk menunggu suaminya yang sedang buang air. Setelah selesai buang air pengantin pria berniat mencari istrinya sambil memanggil-manggil nama istrinya. Panggilan sang suami selalu dijawab sang istri, namun ternyata istrinya tidak ditemukan.

Setiap kali dipanggil selalu dijawab tapi wujud istrinya tidak ada. Akhirnya sang suami kecapekan dan berhenti mencari, ditempat berhenti itulah sang suami berubah menjadi sebuah batu dan dinamakan Batu Kodok (terletak
sebelum Watu Semaur). Sedangkan sang istri berubah menjadi Watu Semaur. Itulah secuil kisah tentang asal mula Watu Semaur.

Baca Uga : 

Kisah Dari Kaskuser yang pernah mengunjungi Watu Semaur

Sambil duduk di tepi sawah aku iseng bertanya kepada seorang petani yang baru saja selesai mencangkul , aku ingin tau ada mitos dan misteri apa di balik Watu Semaur ini.

Kaskuser : " niki panggone angker nopo mboten pak ? " (ini tempatnya angker apa ngga pak ?)

Petani : " wo kene iki mbiyen nate enek kecelakaan rombongan manten soko daerah pule trenggalek mas " (wo sini ini dulu pernah ada kecelakaan rombongan pengantin dari daerah pule trenggalek mas)

Kaskuser : " mati sedoyo pak ? " (mati semua pak ?)

Petani : " iyo mas matek kabeh " (iya mati semua)

Kaskuser : " goro gorone nopo pak kok kecelakaan ? " (gara-garanya kenapa pak, kok bisa kecelakaan)

Petani : " jarene wong kene mas yo neng nduwure watu semaur kuwi enek kerajaan jin , wes ket jamane ki ageng kutu mbiyen " (katanya orang sini mas ya di atasnya watu semaur itu ada kerajaan jin , udah dari jamannya ki ageng kutu dulu)

Me : " njenengan nggeh nate ngertos pak ? " (njenengan juga udah pernah lihat pak ?)

Petani : " seng tau ngerti kuwi tonggoku , pas macul ngasi arep magrib pethuk wong wedok ayu nggawe kemben karo jarik , koyok wong jaman mbiyen... wes suwe kiro kiro pas taun songo pitu nek gak salah " (yang pernah lihat itu tetanggaku , pas nyangkul sampe maghrib ketemu perempuan cantik pake kemben sama jarik , kayak orang jaman dulu... udah lama kira kira pas tahun sembilan tujuh kalo gak salah)

Sudi : " niku jin nggeh pak ? " (itu jin ya pak ?)

Petani : " iyo mas , tonggoku nekat marani wong wedok kuwi pas ngadek pinggir sawah kene , ditakoni sopo jenenge meneng gak nyauri trus ditakoni asale soko ngendi tangane nunjuk nduwure watu semaur kuwi "  (iya mas , tetanggaku nekat nyamperin perempuan itu pas berdiri pinggir sawah sini , ditanyain siapa namanya diam gak jawab trus ditanyain asalnya dari mana tangannya nunjuk puncaknya watu semaur itu)

Me : " trus pripun pak ? " (trus gimana pak ?)

Petani : " tonggoku wes mbatin wong wedok iki mesti jin mas , bar kuwi wong wedoke mlaku ngadoh trus ujug ujug miber ngasi teko nduwure watu semaur kuwi " (tetanggaku udah ngerasa perempuan itu pasti jin mas , abis itu perempuannya jalan menjauh trus tiba tiba terbang sampe puncaknya watu semaur itu)

Sudi : " kecelakaane goro goro jin wedok niku nggeh pak ? " (kecelakannya gara gara jin perempuan itu ya pak ?)

Petani : " mestine iyo mas , lha rombongan mantene liwat kene bengi bengi gek ora ngedim disek kendaraane" (mestinya iya mas , lha rombongan pengantinnya lewat sini malem malem trus ngga ngedim dulu kendaraannya)

Mendengar cerita dari pak petani ini membuatku sedikit paham mengenai keangkeran Watu Semaur , sudah bukan rahasia jika kita melewati tempat tempat semacam ini saat malam hari maka kita harus ngedim atau membunyikan klakson sebagai tanda permisi kepada penghuni gaib setempat... di lain hari aku akan melakukan astral projection ke sini untuk membuktikan sendiri eksistensi kerajaan gaib yang konon berdiri di puncaknya Watu Semaur.

Post a Comment

 
Top